Profesi Dokter dengan segala Kekurangannya

KU

Assalamu’alaikum warohmatullahi wabarokatuh

Pendidikan Dokter, jurusan yang tiap tahunnya masuk top ten jurusan favorit dan paling nge-hits di Indonesia. Mau negeri kek, mau swasta kek pasti favorit. Mau kampus Islami kek, dari Non-Islam kek pasti jadi inceran. Mau murah kek, mau mahal kek pasti jadi idaman calon mahasiswa dan ga menutup kemungkinan, orang tuanya juga. You’ve to believe me that, mayoritas orang tua di benua Asia itu masih punya mindset, kalo anaknya jadi dokter itu masa depannya cerah, pinter, kalem, ganteng atau cantik, mukaknya adem, keren, bisa dibanggakan, dan pastinya bisa jadi calon menantu idaman #eh, tapi dibalik itu semua banyak banget kontroversi di dunia kedokteran itu sendiri. (Terutama buat yang bener – bener pengen jadi dokter kudu baca ini tulisan dari awal sampe akhir ! )

Dari segi Ekonomi :

Fakultas Kedokteran (baca : Fakultas Kaya Kedokteran), seakan hanya orang dari golongan menengah keatas yang dapat menuntut ilmu di fakultas tersebut. Saya pun pernah dengar kabar bahwa mahasiswa yang UKT-nya (Uang Kuliah Tunggal) di golongan I dan II maksimal hanya 5% dari kuota total. Jadi, kalo satu angkatan ada 100 mahasiswa Pendidikan Dokter di Perguruan Tinggi Negeri, ya hanya 5 orang yang membayar uang kuliahnya 0 – < 2 juta, sisanya? ya bayar 5 – 21 juta ini kampus NEGERI lho (tidak perlu saya sebut nama kampusnya), apalagi di perguruan tinggi swasta, bahkan saya sempat tahu kalo ada FK yang baru biaya kuliah sampai lulusnya aja udah 550 juta dan itu belum koas.

Ah kamu lebay e mas, kan masih ada beasiswa? l yup, it’s true tapi beasiswamu tu berapa to? Sampai 1,5 juta per bulan po? Kalo pun dapet, paling cuma bisa buat meng-cover buku, kos, sama duit jajan doang. FYI : Buku Atlas Anatomi (wajib) Sobotta edisi 23 sekarang harga barunya udah 1,6 juta lho dek, boleh di cek di toko buku. #think again !

Kan masih bisa ngambil kerjaan part time mas? l yakin? Udah pernah cari – cari atau  nemu mahasiswa FK yang bisa part time? Kalo udah, tau kondisi mahasiswanya kaya apa? Dari segi IPK, kalo di kelas gimana, kiprahnya di kampus gimana, aktif apa engga? Kamu yakin bisa kaya dia? Tiap orang itu beda – beda lho dek. Dia bisa, belom tentu kamu juga bisa. #think again !

 Tapi kan ada mas yang dia kuliah di Kedokteran dan ga bayar sepersen pun sampai jadi dokter? l iyaa.. emang ada tapi itu cuma segelintir orang aja. (biar pada semangat)

 


Dari segi Sosial dan Budaya :

Dewasa ini, semakin banyak malpraktek di dunia kesehatan, orang baru sakit dikit pun udah banyak yang berobat ke Singapura, Malaysia, Filipina, USA, UK dll yang otomatis nambah devisa mereka dan semua itu di salahkan kepada dokter dalam negerinya, Indonesia.

Kok bisa gitu sih? l gini, Fakultas Kedokteran di Indonesia sendiri ada 72 fakultas, dengan 16 diantaranya telah terakreditasi A (4 dari PTS), 30 terakreditasi B, dan sisanya masih C bahkan ada yang belum terakreditasi. Nih liat disini nih. Banyaknya malpraktek di Indonesia dianggap sebagai salah FK di perguruan tinggi swasta yang katanya input mahasiswanya dinilai kurang “mumpuni”. Katanya sih gitu. Pertanyaan yang ingi saya ajukan kepada pihak yang berkata seperti itu ..

 di Indonesia ada sekitar 63 PTN, sedangkan FK PTN yang berakreditasi A hanya 14 yang berarti masih banyak pula PTN yang punya FK dengan akreditasi B dan C apakah semerta-merta hanya salah swasta? #think again !

tapi kan kalo bisa masuk di Universitas negeri berarti mereka masuknya bener – bener dari kemampuan intelektualitas mereka mas? l yakin? Bisa jamin 100% kalo di negeri ga ada mahasiswa yang masuknya modal duit doang? Bisa jamin kalo 100% mahasiswa yang di swasta itu ga bisa masuk negeri? Ada lho temen saya, yang udah dapet FK swasta akreditasi A dan malah ga ngejar negeri. Ada juga teman saya yang udah di swasta, tes dan dapet negeri, tapi malah negerinya yang dilepas. #think again !

 

Lagian dimana – mana, sebuah institusi pendidikan (semua institusi, tapi ini bahas FK) itu kalo mau akreditasi ya pasti dari C dulu, bebenah diri, nambah fasilitas, nambah dosen yang gelarnya udah beuh udah unfamiliar, nambah guru besar, professor, 5 tahun setelahnya re-akreditasi lagi, baru ke B, bebenah lagi, bikin RS Pendidikan, jalin kerjasama sama RS jejaring, puskesmas, ngecek track record alumninya, re-akreditasi lagi, baru deh ke A (kadang  ada yang apes masih B juga). Kan emang kaya gitu. Butuh proses. Engga sembarangan dan ga segampang, aku mau bikin program studi nih, tau – tau langsung jebret, akreditasinya A.

Kadang saya malah curiga kalo yang bilang dokter Indonesia ga kompeten, terkesan eksklusif, mahal, banyak yang ga bener, money oriented, ada yang ini-lah, itu-lah, apa segala macem,  dan masih banyak seabreg hujatan lainnya itu jangan – jangan omongan orang yang dulunya pengen jadi dokter tapi ga kesampaian.

 


Dari segi Pendidikan :

Tak jelasin secara gamblang. Gini,

Picture2

  • Lulus SMA umurmu 18 tahun. Kuliah di PSPD 3,5 tahun (paling cepet) = 21,5 tahun
  • Masih harus koas 1,5 – 2 tahun (pahitnya, anggap 2 tahun) = 23,5 tahun
  • Internship (ini program menurut saya agak ngawur) 2 tahun = 25,5 tahun
  • PPT (Pegawai Tidak Tetap, kadang jadi syarat buat ngambil PPDS) 1 tahun = 26,5 tahun

Ini estimasi kalo kamu kuliahnya lancar jaya kek pesawat terbang yang udah punya jalur sendiri dan ga ada lampu merahnya. Padahal, in fact, kamu masih harus Uji Kompetensi Dokter Indonesia (UKDI) yang diadain setahun 4 kali. Iya kalo kamu abis koas dan besoknya langsung ikut UKDI, kalo masih nunggu 4 bulan lagi? Iya kalo langsung lulus, kalo masih harus ngulang? Belom lagi harus nunggu surat-surat SIP (Surat Izin Praktek) STR (Surat Tanda Registrasi) yang punya tenggang waktu tersendiri? Anggaplah waktu yang dibutuhin sampai kamu bener – bener jadi dokter, umurmu udah 27 tahun. Terus mau nikah, mau dapet duit dari mana boi? belom lagi umur 35 itu syarat umur maksimal kalo mau ambil spesialis. It means, kamu cuma punya waktu 8 tahun buat nyari duit sekian puluh – ratus juta dengan anggapan umur 35 itu kamu lansung masuk bleng di PPDS tanpa harus daftar lagi tahun depan, padahal masih harus rival sama senior yang logikanya lebih jago daripada kamu. (penjelasan PPDS ada dibawah)

Kalo dibandingin sama temenmu non FK

  • Lulus SMA umur 18 tahun. Kuliah 3,5 tahun (paling cepet, biar fair) = 21,5 tahun
  • Abis ini? Ya udah, mereka cari kerjaan, 6 bulan – 1 tahun = 22,5 tahun. Mereka udah dapet gaji pertama, lhah kamu? Masih koas, udah ga dibayar malah disuruh bayar hahaha *ketawa setan*
  • Temenmu udah kerja 2 tahun, udah naik jabatan, dapet promosi apa segala macem = 24,5 tahun
  • Temenmu umur 26, Udah nyebar undangan buat nikah, udah kredit rumah, motor, mobil (apalagi yang dari Teknik) sedangkan kau orang masih Intership sama PTT.
  • Temenmu udah mapan pan pan, kamu baru bener-bener jadi dokter yang kadang masih bingung abis ini mau ngapain dulu ya, PPDS dulu, nikah dulu, atau mewujudkan mimpi – mimpi yang lain terlepas dari profesi dokter itu sendiri.

Ini kalo temenmu itu masuk jurusan non FK dan itu di Universitas atau Institut, mau dibandingin sama yang masuk Ikatan dinas yang belajarnya 1 – 3 tahun? Mendingan ga usah, ntar malah tambah nyesek.

Program Pendidikan Dokter Spesialis (PPDS). Kebanyakan dokter di Indonesia punya keinginan buat ngambil spesialis, entah dalam negeri atau luar negeri (menurutku malah lebih ribet dan terkesan kurang on target) kalo dalam negeri sendiri biaya sumbangannya 50 – 60 juta dan SPP 6 – 8 juta per semester (jelas di NEGERI karna setau saya, swasta belom ada yang bukak PPDS), mana masuknya susah, mana masih harus rival sama senior, kuotanya dikit, ngulang lagi dari kasta paling bawah bahkan mungkin di bawah koas. Pendidikan 3-4 tahun untuk spesialis kecil dan > 4 tahun untuk spesialis besar mengharuskan dokter menyerahkan SIP dan STR-nya, itu artinya dia ga boleh buka prakter dokter umum selagi PPDS. Akibat jangka panjangnya, mahasiswa PPDS ga punya income selama kuliah. Mau makan dari mana kalo ga boleh praktek? Masih mau minta orang tua? Udah jadi sarjana, udah jadi dokter kok masih minta? (Buat yang Pak Dokter) mau bergantung sama Istrinya? (Buat yang mau atau udah jadi Istrinya Pak Dokter), dibantuin, disupport, sama yang sabar yaaa .., pekerjaan suamimu itu mulia kok, ntar kamu juga kena imbasnya yakin ! 🙂

Sebenernya masih banyak hal yang bisa disorot dari jurusan yang satu ini, dari persebaran dokter itu sendiri yang ga merata, sistem yan kalo dibandingin sama luar tempat kita masih ketinggalan jauh, KKN, Industri Farmasi dan MedRep, dll yang ga saya bahas disini ..

Intinya, semua profesi itu pasti ada yang bener ada yang kurang bener, jangan meng-generalisir suatu hal hanya karna ada satu yang kita anggap kurang pas. Pesan saya, jadi dokter itu prosesnya panjang dan berat banget dek, ga kaya dokter yang di FTV cuma mondar-mandir di dalem Rumah Sakit, pake snelli, modal stetoskop, keluar kamar operasi terus bilang sama keluarganya yang lagi nunggu di luar “saya sudah berusaha semaksimal mungkin” abis itu langsung ngacir pergi. Risikonya udah nyawa orang ini. Udah kebayang? kamu lagi menangani pasien dan pasien yang kamu tangani itu meninggal dunia? Udah tau gimana perasaanmu sama keluarganya? (dari tadi jeleknya mulu yang dikasih tau)

Udah tahu rasanya dapet ucapan dari pasien, “Dok, saya sudah sembuh dan sudah boleh pulang, Terima Kasih ya Dok :)” ?? (biar semangat)
Kalo udah siap dengan semua risikonya, dari mulai tes masuknya, ospek, kuliah, koas, UKDI, Internship, PTT sampai PPDS, Welcome to the Jungle ! Jangan sampai Indonesia kehilangan satu dokter yang punya niat tulus dan kompeten.
salam teman sejawat ! 🙂

 

Wassalamu’alaikum warohmatullahi wabarokatuh


Sumber : Hati dan Pikiran
Link Terkait :

9 Hal Yang Wajib Kamu Tahu Jika Bermimpi Kuliah Di Jurusan Pendidikan Dokter

Orang Bodoh Yang Disebut Dengan DOKTER Umum

Sekilas Pendidikan Kedokteran di Indonesia, Sebuah Kontemplasi

Gimana sih mas sistem belajarnya anak – anak kedokteran? l nih part 1 sama part 2

Iklan

4 thoughts on “Profesi Dokter dengan segala Kekurangannya

  1. Rizal Ardhi Rahmadani berkata:

    *ketawa aja*
    Nice posting prop! Jazakallahu Khairan Katsiran sudah share ‘point of view’ yg selama ini jadi uneg-uneg ‘kita’. wkwkwk
    Dan mau nambahi aja… Habis selesai urusan buat jadi dokternya, mending terjun ke ‘dunia swasta’. Negeri ini masih menganaktirikan dokter kalo mau mengabdi 100% langsung lewat badan negara… :p *ifyouknowwhatImean*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s